Blog

Medium Digital vs Cetak: Persoalan Ketulenan

Sejak munculnya media digital, cetak telah menjadikan yang pertama sebagai pesaingnya. Walaupun tidak benar, jangkauan media digital secara besar-besaran telah membuat pemilik cetak menjadi gementar. Ini adalah permainan perniagaan besar untuk menjual kandungan, yang memerlukan lebih banyak bola mata, pandangan, klik, ketukan, dan lain-lain. Walaupun kedua-dua media mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing, pengguna, alias pembaca, lebih prihatin terhadap keaslian kandungan.

Medium digital menerbitkan kandungan, yang cepat dan senang dimakan oleh pembaca. Bagi pencipta kandungan, cabaran pengedaran tidak pernah membimbangkan. Di sinilah media cetak tradisional mengalami kemunduran yang ketara. Kepantasan media dalam talian menyampaikan berita, artikel, dan kandungan lain menimbulkan ancaman teruk kepada media cetak. Terlepas dari jangkauan cepat dan kos pembuatan kandungan / pengedaran yang rendah, cetak dan digital harus melawan ancaman keaslian yang lebih teruk.

Medium Digital vs Cetak: Persoalan Ketulenan

Sama ada cetak atau digital, selalu ada tekanan untuk menghasilkan kandungan. Pengguna memerlukan sesuatu yang baru setiap jam. Orang mempunyai akses ke beberapa laman web dan laman media sosial untuk membaca isi kandungan pilihan mereka. Cetak, dengan hadnya, tidak dapat mencapai kelajuan ini; tetapi kemudian selalu dapat membanggakan kemampuannya untuk menyajikan kandungan yang lebih berkualiti dengan diperiksa semua fakta dan angka.

Tekanan Menjana Kandungan 24 × 7 (Dalam Talian dan TV)

Kewartawanan adalah kemampuan untuk memenuhi cabaran mengisi ruang - Rebecca West

Secara tradisinya, media cetak sangat bergantung pada maklumat langsung, dan oleh itu, mereka melantik wartawan dan wartawan untuk mendapatkan laporan terperinci. Seiring berjalannya waktu, cetak telah menggunakan taktik terjemahan baru (dari sumber cetak lain, tentu saja); ia juga telah bersiap untuk bersaing dan menambahkan peranti pintar ke anak kucingnya untuk merangkumi acara.

Ini memberi cukup masa kepada pengumpul berita untuk memeriksa latar belakang sebarang peristiwa. Terdapat kekhuatiran akan kritikan berterusan dari pesaing dan pembaca sekiranya ada sesuatu yang salah diterbitkan. Ingat, media cetak tidak akan dapat menghapus atau menyahpasang apa pun setelah diterbitkan dan sampai di depan pengguna.

Untuk mengisi helaian kosong itu dengan bahan yang boleh dibaca, profesional media berusaha lebih jauh untuk mengumpulkan maklumat yang tepat. Namun, mereka melakukan latihan ini untuk berita sahaja. Mereka tahu persaingan mereka, dan dengan demikian pengambilan cepat dari kandungan berdasarkan langganan telah berjaya memasuki media tradisional.

Menerbitkan berita adalah cabaran terbesar untuk media cetak. Tetapi media tidak dapat berbuat apa-apa - mereka sudah dicetak! Pada waktu keluar setiap hari, mingguan, atau bulanan, media digital memasuki telefon pintar, tablet, atau komputer pengguna.

Sebaliknya, media dalam talian menghadapi cabaran yang berbeza. Pengguna terus berada dalam talian untuk membaca, menonton, dan mendengar kandungan. Setelah mereka memakan sesuatu, mereka memerlukan sesuatu yang lebih dan berbeza. Ragam adalah rempah kehidupan. Dalam usaha mereka untuk memuaskan banyak pengguna, media dalam talian harus mengeluarkan beberapa idea.

Sekiranya kita melihat kebiasaan penggunaan kandungan penonton dalam talian, mereka akan meneroka beberapa laman web secara serentak. Hanya kandungan terbaik yang dapat menjadikannya terpaku pada laman web; mereka tidak akan menutup kelopak matanya untuk menukar tab apabila kandungan gagal memberi maklumat atau menghiburkannya.

Oleh itu, pencipta kandungan mempunyai tanggungjawab ganda untuk menghasilkan cerita menarik dengan kelajuan tinggi. Di sini terdapat tangkapan. Pastikan penonton terlibat dalam masa yang lama di laman web. Tulisannya ada di dinding. Walaupun anda membuat beberapa kesalahan, ia dapat diperbaiki kemudian kerana ini adalah ruang maya anda dengan kawalan penuh di tangan anda. Untuk cetakan, setelah die dilemparkan, tidak ada titik pengembalian.

Keseronokan Kelajuan, Tetapi Membunuh Fakta & Angka

Pada awal dan pertengahan abad ke-20, Radio dan TV menguasai industri media. Dan banyak yang merasakan bahawa kedua-duanya akan memukul kuku terakhir di keranda media cetak. Kemunculan media audio dan visual dilihat sebagai perkara terakhir di bumi ini untuk menguasai dunia media. Yang mengejutkan orang ramai, Internet berlaku pada akhir tahun lapan puluhan.

Ini telah mengubah definisi kelajuan. Penyampaian kandungan sepantas kilat dengan serat optik telah memaksa media untuk berfikir secara berbeza. Seluruh rangkaian kandungan penjualan menyaksikan perubahan laut kerana menjadi sangat mudah bagi pengedar dan pengguna untuk memberi dan mengambil kandungan.

Tetapi cabaran baru sedang menunggu dunia digital - terlalu banyak maklumat dan hiburan. Dengan adanya peranti pintar dan Internet yang murah, agensi media mula berkembang pada tahun sembilan puluhan; pada awal milenium baru, penonton dimanjakan dengan pilihan.

Kini pemandangannya kompetitif. Semua orang bersaing untuk mendapat perhatian penonton; lagi banyak lagi bagus. Dalam perlumbaan ini, maklumat dan kualiti kandungan yang betul diletakkan di pembakar belakang. Jumlah pelawat menentukan populariti platform. Dan untuk terus berada di kedudukan itu, orang di belakang kedai digital itu menggunakan helah pintar. Hasilnya, keaslian maklumat terganggu dalam usaha menyebarkan kandungan dengan pantas.

Medium Dalam Talian Berinteraksi dengan Penonton Secara Proaktif

Setiap pagi, orang ramai mesti menunggu penghantaran barang dihantar oleh penjual. Perkara ini tidak berlaku dengan media dalam talian; mereka proaktif dan mencari jalan dan kaedah untuk menghantar pautan mereka kepada pelanggan atau pembaca. Mereka tidak menunggu penonton datang ke portal mereka.

Ini memotivasi media cetak untuk beralih asas. Penerbitan cetak utama mempunyai laman web mereka, dan laman web mereka menarik dengan menambahkan kandungan segar secara berkala. Persaingan sengit.

Sejauh ini, media tradisional berjaya mengekalkan khalayak setia mereka. Agensi media baru yang berkembang dalam talian mengambil bantuan pemasaran digital untuk mencipta jenama yang kuat. Sudah tentu, kandungannya selalu menjadi raja bagi kedua-dua media.

Siapa yang Lebih Boleh Dipercayai?

Semasa saya melihat Internet, saya merasa sama seperti ketika saya berjalan melalui Coney Island. Ini seperti penyamun karnival, dan mereka semua duduk di luar sana dan pergi, "Masuklah ke sini dan lihat seorang lelaki berkaki tiga!" Oleh itu, anda berjalan masuk, dan ia adalah lelaki dengan penakut.

Mungkin Jon Stewart telah menjelaskan media dalam talian dengan baik. Tetapi tidak semua media digital menipu pelawat mereka. Untuk membawa lebih ramai pengunjung, yang seterusnya menjana lebih banyak wang, media dalam talian menggunakan amalan tersebut. Tajuk utama Clickbait telah menjadi pesanan harian. Namun, kami tidak dapat memperlakukan gerai lain, yang telah mendapat populariti dan penghormatan pengguna, dengan cara yang sama seperti yang kami lakukan.

Tetapi persoalannya masih ada: medium mana yang lebih dipercayai? Di mana pembaca mesti menggunakan kandungan?

Walaupun boleh diperdebatkan, saya fikir pembaca adalah hakim terbaik untuk memilih medium. Kedua-dua media mempunyai kelebihan dan kekurangan mereka. Kualiti dan kebenaran kandungan akan menentukan populariti sebuah kedai.

Keaslian adalah kejujuran. Apabila mana-mana media membuat kandungan dengan jujur, pembaca akan mengikutinya. Judul Clickbait berfungsi selama beberapa hari pertama, dan kemudian, mereka akan memasuki tong sampah. Ingat, milenium cukup pintar untuk melihat gambaran sebenar di sebalik tabir asap yang anda buat.

Garisan bawah

"Kewartawanan adalah sastera terburu-buru" - Matthew Arnold

Pada akhirnya, ia adalah wang. Kandungan adalah satu-satunya produk yang dapat dijual oleh media house. Itulah roti dan mentega mereka. Tetapi kemudian media mempunyai tanggungjawab yang lebih besar untuk menyebarkan fakta dan bukan fakta. Ini adalah bagaimana mereka membungkus fakta dalam pakej yang indah untuk dijual. Apabila bungkusan mengambil tempat duduk paling depan, itulah fakta yang paling menderita. Mengisi tempat kosong di atas kertas atau laman web adalah tugas yang menakutkan, tetapi kuantiti tidak boleh menang dengan mengorbankan kualiti. Sekiranya mereka dapat membuktikan Encik Arnold salah, mereka dapat memerintah harta pusaka keempat.

Pengambilan anda…

Medium mana yang anda gunakan? Tinggalkan balasan anda di bahagian komen di bawah. Anda juga boleh berkongsi maklum balas anda dengan kami di bahagian komen.